Living at by Moment

Tiga hari sebelum gue pindah ke Solo, gue pengen quality time dengan orang-orang terdekat gue selama di Semarang. Kaget sih awalnya, hari jumat tanda tangan kontrak tiba-tiba hari senin udah harus ikut trainning. Belum ada persiapan packing sama sekali, apalagi pamitan.

Hari jumat jam 2 siang gue balik dari Solo ke Semarang, sampai Semarang sekitar jam setengah lima sore. Istirahat sebentar sambil cek chat dari Adedosmaria, kenapa dia duluan ? karena Jumat malem Ade mau stuban di Malang, dan minggu malem baru balik lagi ke Semarang. Ga ada waktu selain sebelum keberangkatan dia. Jam 7 berangkat ke Malang, jam 7 kurang seprempat ketemu. Cuma 15 menit banget buat ketemu sama dia.

“kak, ayo meet up, aku buat tugas hari sabtu wae” chat Caroline (sepertinya dia sudah belajar banyak cara memprioritaskan sesuatu hal wkwkwkw)

“Oke jam 8 malem ya” balesku

Kenapa jam 8 malem ? karena jam 7 gue udah janji buat ketemu Uti. Karena satu dari lain hal, ternyata Uti malem itu terlalu sibuk buat gue *cukstau Ti* akhirnya ketemu Caroline dipercepat.

“Mbak, kita meet up jam 7 ya, aku otw” wkwkwkwk

Untungnya, Mbak Alin ga terlalu rempong kalo dandan.

Jam 7 sampai jam 10 malem di Kulo Kopi, ngobrol banyak hal sampai gue bener-bener capek dan ga kuat buat ngobrol lagi. “Yaudah, kita pulang yuk”

Hari sabtu, rencananya pagi pergi ke BCA, terus jam setengah 10 ke Getsemani dan photobox sama Anneta. Jam setengah 8 pagi gue dah berangkat ke BCA, sampai di sana ternyata untuk hari sabtu BCA buka jam 10 pagi sampai jam 3 sore. Puter otak, yaudah setengah 10 ke Getsemani jam 12 photobox terus jam 1 ke BCA.

Lemparkan asumsi ke publik tanpa harus mengkonfirmasinya lagi wkwkwkwk

Sesuai dengan waktu, rencana berjalan tapi badan hancur.

Di BCA jam setengah 2 sampai jam setengah 3, karena antrian CS buat hari sabtu itu emang rame banget kata stephanie, seorang kredit analis di BCA yang gue kenal di Magister Manajemen kmaren.

Jam setengah 3 selesei urusan di BCA, langsung naik ke atas sampe atas jam 3 sore langsung makan, jam 4 harus udah di gereja lagi buat pelayanan Youth.

Jam set 4 sampai jam 7 ibadah youth terus jam 7 malem latihan untuk ibadah raya Minggu 3, selesai latihan jam 10 malem. Dan gue harus pulang. Rencananya pulang mau packing, tapi persetan gue butuh tidur titik.

Minggu pagi gue sempetin untuk packing cepat, seenggaknya barang-barang yang harus dibawa ke Solo untuk sementara karena minggu malem harus berangkat ke Solo, jam setengah 10 gue pergi ke Miniso, karena ada dua orang penting yang ulang tahun di hari yang berdekatan. Miniso selesai ke Gramedia, Gramedia selesei ke Jakartanotebook terus pulang ke Tembalang.

Sampai Tembalang ketemu sama Uti, karena janji di hari Sabtu yang belum ditepati. Poto terus makan sama dia sampai sekitar jam 1. Jam 1 anter Uti pulang ke kost, dan gue masih ada satu tugas lagi

“Nyari indomilk pisang”

Ah, indomilk pisang mah gampang, di Indomaret pasti ada

Ke Indomaret satu. . . habis

Ke Indomaret dua. . . . habis

Ke Indomaret tiga. . . habis

Ke Indomaret empat. . . Eh ada nih.

Ambil keranjang, terus ambil semua stock indomilk pisang disana.

Di kasir. .

“maaf mas, ini udah mau kadaluarsa besok minggu, daripada kenapa-kenapa mending gausah dibeli aja ya”

OH SHIT. . .

Beburu nyari indomaret-indomaret lagi. .

Faaaaaaak. . . Indomaret se Tembalang semua stock susu ini habis. . Gila emang

Dari Tembalang beralih ke Banyumanik demi satu misi itu.

AKHIRNYA KETEMU DI SUPERINDO BANYUMANIK. . .

BEUH SENENGNYA MINTA AMPUN

Satu jejer susu kotak itu langsung kumasukkan ke keranjang, langsung bayar ke kasir dan

Pulang ke kost.

.

.

 Sht packing belum kelar.

Masih ada sisa waktu satu jam buat packing setelah itu harus mandi dan siap-siap buat IR 3.

Jam 4 sore berangkat ke Gereja IR 3, pelayanan dan ibadah sampai jam setengah 8 malem. Pulang beresin packing, terus jam setengah 9 pergi ke Sukun dianter sama. . . Ribka.

Jam setengah 10 baru dapet bis, itupun bisa malam Surabaya.

Masih ada 3 jam perjalanan untuk bisa sampai Solo, gue ambil headset dan puter lagu. Dari Semarang sampe Solo cuma ada satu playist di hape Hillsong Worship – Elohim.

Diperjalanan itu otak-otak filsafat gue bekerja, tiga hari ini bener-bener capek banget. Dari hari Jumat sampe minggu makan cuma sempet sekali doang, harus bagi waktu untuk ketemu dia, dia dan dia, belum lagi packing, latihan dan IR. Kalau ditanya apakah capek ? jelas Capek banget, apalagi nyari itu indomilk pisang muehehehe

Tapi walaupun capek banget, gue seneng dan pengen ngelakuin itu tanpa ada paksaan. Satu frasa yang terlintas di pikiran gue :

“Living at by moment”

Hidup pada momen saat itu tanpa harus melewatkannya. Kadang ini yang sering terlupakan di hidup kita. Manusia punya tiga jenis waktu, masa lalu, sekarang dan masa depan.

Kadang kita lupa di masa sekarang dan terus hidup dalam bayang-bayang masa lalu, atau juga kita ga bisa enjoy di masa sekarang ini karena kita terlalu berambisi untuk hal-hal yang ada di masa depan.

Apakah salah kalau kita punya ambisi dan merencanakan sesuatu yang di depan ? tentu saja tidak, tapi apakah kamu mau kehilangan moment-moment berharga yang kadang ga bisa diulang untuk kedua kalinya ?

Adedos, Caroline, Anneta, Bg Jerson, Uti, Lisu, Mba Ev, Jyoti, Axa, Ribka. . . dan tentunya akan masih banyak nama lagi dalam hidup gue.

Awal-awal pindah ke solo bahkan ampe sekarang masih kerasa banget homesicknya, yang udah pernah gue tulis di snapgram gue

“Semarang sudah memberikan banyak arti, dan orang-orangnya akan tetap di hati”

Ada masa lalu yang sudah tidak bisa diubah lagi biar itu tetap jadi kenangan di lajur garis kehidupan lo, ada masa sekarang yang sedang lo jalanin saat ini, nikmatin dan buat persiapan untuk hidup lo sekarang ini, dan ada masa depan yang harus direncanakan.

Living at by moment ga berarti menghapus kenangan di masa lalu ataupun membiarkan masa depan kita berantakan karena dibiarkan gitu aja. Tapi bagaimana kita tau masih ada beberapa value penting dalam kehidupan yang seharusnya engga kita lupakan.

Gue menikmati banget 15 menit ketika sama Adedosmaria sebelum dia pergi stuban ke Malang, 2 jam ketika sama Caroline di kulo kopi, 3 jam ketika ke Getsemani dan Potobox ama Anneta, satu jam Poto dan makan Uti di kedai berkah, beberapa jam buat beli kado sama beli indomilk pisang laknat itu, dan tentunya selamanya sama kamu J

Leave a Reply