Bandung, merayakan kesedihan

karena dinginnya bandung akan mengingatkanmu padanya

Belum genap satu minggu perjalanan ke cumbri yang lalu, hari jumat baru aja sampe semarang, hari senin udah harus pergi lagi ke Bandung. Bandung memang salah satu daftar tempat yang ingin dikunjungi sejak beberapa tahun yang lalu. Tapi selalu saja tertunda. Akhirnya ketika ada sedikit kesempatan, langsung aja gue ambil peluang ini. Walaupun badan masih capek banget karena perjalanan yang lalu tapi rencana udah ga bisa batal lagi.

IMG_1603.JPG
Perjalanan menuju Bandung

Dengan berbulat tekad, akhirnya gue pergi ke Bandung. Petualangan ini gue anggap sebagai sebuah perjalanan merayakan kesedihan, rentetan pengalaman dan grievance di bulan Januari 2018. Perjalanan yang serba mendadak dan perencanaan yang sangat minim. Rencana berangkat hari senin sore, baru beli tiket minggu pagi. Alhasil dapet tiket yang lumayan mehong.

Tiket sudah di tangan, sekarang tinggal mikirin penginapan. Rencana di Bandung itu sekitar 5 hari, berangkat dari semarang hari senin sore, lalu pulang dari Bandung sabtu pagi (sekali). Cari alternatif selain di penginapan, bisa-bisa rugi bandar kalau 5 hari full di hotel. Akhirnya gue bisa numpang di kontrakannya Dolly, adek dari Regina, salah satu adek tingkat di PMK FIB Undip dulu. Kebetulan Dolly sekarang lagi kuliah di UPI. Ya aman lah untuk beberapa hari di Bandung tanpa harus bayar hotel.

Tiba-tiba baru aja inget kalo Koko lagi kuliah di Bandung. Koko ini adalah kakak kelas gue waktu SMA dulu, kebetulan dulu kita sama-sama satu ekskul ‘mading’ #ciyee. Karena dari SMA gue emang sering berteman dengan kakak kelas, kebawa waktu kuliah di Bengkulu yang kebetulan jadi satu gerombolan dengan Koko, Asri, Heru, Rahman, masih banyak lagi kakak kelas lainnya.

Gue coba hubungin Koko lewat IG. Dan dia bersedia menumpangkan gue untuk nginep di kost nya. Lumayan kan nomaden di Bandung tanpa sewa wkwkwkwk.

Yang unik dan berkesan banget adalah semenjak gue pindah kuliah di Semarang, sampai hari kemarin ga ada sama sekali kontak-kontakan sama si Koko. Tapi dunia pertemanan cowo itu memang ga rumit sih. TUJUH TAHUN lost contact pas ketemu kaya baru kmaren nongkrong bareng-bareng.

Penginapan sudah selesei, tiket sudah ditangan, jadi saatnya berangkat.

Senin siang dianter mba Deska (thank you for picked me out) pergi ke stasiun tawang. Ini kali ketiga pergi ke kota lain tanpa bayangan apapun di dalam pikiran tentang kota ini.

“Wah, ke Bandung nih, udah lama banget mau kesini akhirnya kesampean”

Mungkin efek dari perjalanan sebelumnya, pergi ke Bandung tanpa semangat yang menggebu-gebu mau kesini dan mau kesana, yaudah deh ke tempat-tempat mainstream aja dulu. 7 jam perjalanan di dalam kereta pun malah asyik sama buku, tanpa buat inetiary tempat-tempat yang mau dikunjungin selama disana.

Selama perjalanan ini malah lebih banyak berpikir, berkontemplasi, mencoba melihat dari perspektive yang berbeda tentang banyak hal, tentang diri sendiri, tentang perempuan, tentang gereja, tentang apapunlah. Bahkan selama di Bandung pun banyak pelajaran yang simple tapi ngena banget buat gue. Memang kadang jarak dan kesendirian itu mampu membuat kita berpikir dan melihat sesuatu yang tak diduga sebelumnya.

203939
Stasiun Bandung

Hari selasa jam 1 pagi gue sampe di stasiun Bandung, kayaknya kalo harus pergi ke UPI pagi-pagi benar itu bukan keputusan yang tepat. Dolly pasti udah tidur, sedangkan gue bener-bener buta dengan jalan dan daerah bandung. Daripada gue diculik dan tiba-tiba ginjal tinggal satu, mending nginep beberapa jam di stasiun, dan ternyata di stasiun ga cuma gue sendiri, ada banyak rang orang yang senasib kaya gue memutuskan berhenti sejenak di stasiun ini sambil menunggu pagi.

Sekitar jam 7 pagi, akhirnya gue mulai melangkahkan kaki menuju UPI.

Oh iya, ada beberapa tujuan kenapa gue pergi ke Bandung, pertama mau ke Cibaduyut for my own business, terus nonton konser planetshakers, lalu explore Bandung, dan terakhir ketemu dengan beberapa teman lama. Udah gitu aja, pengen sih pergi ke saritem tapi takut dosa wkwkwkwk

Nah ini, gue mau cerita beberapa hal selama di Bandung.

Hari pertama dan kedua di Bandung gue habiskan dengan pergi ke cibaduyut dan beberapa tempat lain, memang bukan untuk kepentingan main, pergi kesana kemari, bermodalkan angkot, damri dan gojek. Pergi muter-muter menyusuri cibaduyut, terus pergi ke pasar suci (kalo ga salah).

Capek ? banget, kaki rasanya mau patah, baju basah karena keringet. Tapi kalo inget apa tujuan, siapa yang diperjuangkan, memang ini yang harus dikerjakan ehe. Hari udah mau sore, gue berhenti sejenak di Alfamart, berjam-jam jalan kaki nyusuri gang-gang kecil itu capek banget, mau banget berhenti terus balik ke kontrakan Dolly aja. Iseng-iseng buka hape, lalu pergi ke gallery lalu folder photo, liat poto si dia, dalam hati ngomong, masa gini aja udah nyerah dan langsung pulang. OKE SIYAAAAP, semangat terisi kembali. Gue masih mampu jalan beberapa jam lagi wkwkwkwk. Bener kata Yuval Harari manusia itu butuh ‘fiksi’ untuk menopang kekuatannya. Dan kamu adalah ‘fiksi’ ku wuwuwuwuwu

Selesai dari Cibaduyut pergi ke BEC (Bandung Electronic Center) beli headset, makan lalu pulang ke kontrakan. Jam 10 malem baru sampe kontrakan Dolly.

Oke udahlah buat hari yang pertama.

Selanjutnya yang kedua ; Konser Planetshakers

Konser Planethakers diadakan di gedung Sabuga, open gate sekitar jam 5 an. Nah paginya gue ngungsi ke kost Koko, semua barang gue pindahin. kebetulan kost Koko ini deket banget dengan Ciwalk. Bermodalkan maps, gue jalan ke kompleks perumahan tanpa merasa berdosa, walau sedikit salah arah, gue nemu juga kost si Koko. Kali pertama setelah bertahun-tahun akhirnya kami bertemu. Bercengkrama membicarakan masa lalu dan keadaan sekarang teman-teman yang dulu sempet satu kost an di Bengkulu. Panjang lebar, luas dalam obrolan kita kesana kemari lah. Sorenya gue dianter Koko ke sabuga untuk ke konser itu.

Sebenernya gue ga beli tiket buat ikut konser ini, namun berhubung Moses baru dapet pekerjaan (yeaaay, akhirnya ses) dan dia ga bisa ambil cuti karena baru masuk kerja. Akhirnya gue yang “terpaksa” untuk menggantikan Moses. Moses senang karena sudah dapet kerja terlebih hamba yang dapet tiket gratis wkwkwkwk

203941

Konser Planetshakers ini juga jadi salah satu medium reuni dengan teman-teman pelayanan di GBT dulu, ada Kak Ve, Kak Jo, Aldi, Vania, Ednita dan mantannya yang ngehe itu. Kita dulu emang satu gereja, tapi sekarang cuma gue yang setia :p

203944
Wohooooo

Excitement Planetshakers ini memang luar biasa vibes nya.  Harus diakui awalnya emang ngebosenin, mereka (PS) bawa banyak lagu baru, terus lagunya emang ga terlalu ear catching, nadanya emangnya susah buat dinyanyiin, apalagi buat gue yang kalo nyanyi suka main tabrak sana tabrak sini.

Selesei beberapa lagu, dilanjutkan dengan kotbah dari Ps. Russel Evans, kotbahnya pun ngena banget  “i hear the rain comes” pokoknya tetap latih imanmu sampai “hujan” itu mulai turun.

Selesai kotbah, Plannetshakers tampil lagi.

AND BOOM

Diawali dengan “Turn it up” sampai “Nothing is impossible” konser ini PETJAH SEPECAHNYA. (maaf ga ada photonya, gue lebih asyik menikmati dan lompat-lompat selama konser)

Deep down i know that You’re here with me
I know that, You can do anything  

-Nothing Is Impossible

Dari kotbah hingga lagu terakhir cuma ada dua permohonan doa yang selalu terucap diam-diam dalam hati gue, pertama buat sebuah keputusan rumit di awal tahun dan kedua tentunya siapa lagi nama yang selalu terucap setiap pagi itu.

Ternyata gue masih percaya aja sama Tuhan LOL

Satu lagi, di konser PS itu juga ada satu pelajaran tentang nak anak muda Bandung yang ternyata sedikit agak ngehe attitudenya (kak Jo pasti paham ini wkwkwk). Hari itupun ditutup dengan makan nasi goreng di depan gedung Sabuga. Lalu pulang ke tempat masing-masing.

*bersambung

One Reply to “Bandung, merayakan kesedihan”

  1. […] Lanjtan cerita yang kemarin ya, yang belum baca sila buka disini […]

Leave a Reply