BROMO : Perjalanan Panjang Yang Paling Wadidaw

Seenggaknya, sekali dalam seumur hidup, lo harus ke Bromo

Sesampainya di Batu, sebenernya kita ga ngerti mau jalan kemana, mau pergi ke daerah mana, tiba-tiba udah sampa Batu aja. Ini salah satu trip yang paling ga terencana, pengennya sampai penginapan cari sewa motor aja gitu baru mikir mau pergi kemana setelah itu. Sesampainya di penginapan (Sahabat Backpacker 1 ), kita lihat ada brosur persewaan motor yang ternyata murah, terus juga paket sunrise trip ke Bromo dengan pakai Jeep.

Pada mau ke Bromo ga ? 350 ribu nih

Oke

Sebenernya, 350 adalah harga standar dari Batu/Malang ke Bromo. Karena kita belum punya tujuan pastiJadi salah satu tujuan kita itu pergi ke Bromo, fyi Bromo itu salah satu gunung yang ga pengen gue daki. . dulunya. Karena naiknya pake Jeep, udah terkenal, banyak wisatawannya dan ga ada tantangannya, masa naik gunung pakai Jeep, ceilah idealis banget gue dulu masalah ginian.

Ya karena ini juga bareng temen-temen (Hermon, Axa, Samuel) gue folow the stream aja lah.

“Oke kita ke Bromo ya, sekalian cari-cari alternatif lain siapa tau ada yang lebih murah” kata Hermon

DAN TERNYATA ADA.

MOTOR TRAIL. .  MAMPUS.

Referensi dari Hermon kalo di Bromo bisa juga naik motor Trail. Cek-cek Internet ternyata ada persewaan motor Trail sekitar 175 keatas gitu, kita sewa yang 200 ribu/motor untuk 12 jam dan nambah 25 ribu biar jadi 24 jam.

Kita ada di Batu, persewaan motor trailnya di Malang, OKE SIP.

Akhirnya kami dari Batu ke Malang pakai sewaan motor di penginapan dan dari Malang menuju Bromo dengan motor Trail. Fyi ini adalah pertama kalinya kita pergi ke Malang dan Bromo, modal search dan googling di Internet doang.

Jam 7 malem kita pergi dari batu ke Malang, makan sate kambing dulu. Sampai sekitar jam 8 karena sempet nyasar ke perkampungan gitu, terus beli sarung tangan, kaos kaki, dan kaca mata wkwkwkwk. Sampai di tempat persewaan, ngurus administrasi di Persewaan Trailnya, lalu dibriefing sebentar sama yang punya persewaan dan dikasih tau sedikit bayang-bayang trek disananya nanti, catat SEDIKIT lalu Sekitar jam 9 kita berangkat.

Pertama kali ke Malang dan Batu (kecuali gue), kita modal nekat aja menuju ke Bromo dengan doa dan Google Maps tentunya. Tujuan pertama adalah daerah Tumpang, gue ga tau ini nama kota atau desa, pokoknya kalau mau ke Bromo atau Semeru denger-denger sih lewat daerah Tumpang ini. Menuju daerah Tumpang, ada satu jalan lurus banget tapi ga ada namanya, di maps ditulis UNKOWN ROAD, sedikit deg-degan gue ini jalan aja ga ada namanya, palagi hubungan kita –‘’. Sampai di tumpang kita berhenti untuk update tujuan maps nya lagi ke Bromo, dan ternyata ada. Baru kali ini gue tau kalo di Gunung ada di maps dan itu lengkap dengan jalurnya wkwkwkw. Di Tumpang kita berhenti lumayan agak lama untuk make kaos kaki sama sarung tangan, terus gue dan Axa kebelit mau buang air kecil, ga ada pohon, ga ada toliet, ga ada Indomaret sama SPBU, akhir gue dan Axa pipis di. . . .  pager rumah warga – ehe.

Abis itu, kita lanjut ke Bromo. Dari daerah Tumpang, jalan semakin nanjak dan tikungan semakin tajam, harus ekstra hati-hati karena bisa aja kita celaka, Jalannya sempit banget belum lagi minimnya penerangan lampu motor cuma bisa ke depan aja liatnya, ga bisa kemana-mana. Trek perjalanan terus nanjak jalannya juga sempit, gelap dan sudah tak terlihat perkampungan warga lagi.

Akhirnya kita sampai di gerbang Taman Nasioan Gunung Bromo Semeru, kita jadi semakin semangat tapi udara juga makin dingin. Bayar retribusi, lalu lihat peta alur perjalanan sama tanya-tanya lebih detail tentang perjalanan yang mau kami lewati. Udah agak lama di gerbang itu, kami lanjut lagi, dan ternyata perjalanan masih jauh. Jalan makin gelap, masih banyak tikungannya juga, hingga kita sampai di tempat yang katanya warung terakhir sebelum ke Bromo.

Sampai di warung terakhir (katanya), kita istirahat sebentar, Axa sama Hermon beli kopi, gue ga mau aneh-aneh soalnya pencernaan gue paling sehat dan beda dengan yang lainnya.

Warungnya udah mau tutup dan kita harus berangkat lagi, kesotoyan gue bikin kita sempet nyasar untuk pertama kali, balik lagi ke warung dan lanjut lagi. Disana ada pertigaan belok kanan kalo mau ke Ranupane, desa terakhir kalo lo mau ke Semeru, dan turun ke kiri bawah ke bromo. Kita turun melintasi jalanan beton dengan lebar yang cukup untuk satu setengah Jeep, karena kita pergi malem jadi belum ada kendaraan apapun baik Jeep atau motor trail lainnya. Malam itu cuma ada dua motor dan empat manusia, ya itu kami sendiri, ga ada tanda-tanda kehidupan lain, sepanjang mata memandang cuma kegelapan, kayaknya emang kita lagi berada di garis bodoh dan nekat.

Menuruni jalan beton sampai pada diujung jalan beton itu, apakah kita sudah sampai tujuan ? TENTU SAJA BELUM, ini baru mulai, karena malam kita ga tau arah dan jalan semua nya itu pasir, camkan itu pasir. Tiba-tiba ban motor kita meleset dan Axa lost control untuk pertama kalinya kita jatuh, Axa panik, apalagi gue wahahahaha

“MOOOOOOOOOON” gue otomatis teriak biar ga ketinggalan.

Hermon sama Samuel balik arah ketempat kami.

Perjalanan terus dilanjutkan sampai akhirnya kabut turun, ini yang paling gila sih, kita ga tau kita ada dimana, pandangan lampu motor paling jauh sekitar 4-5 meter doang. Belum lagi ternyata lampu motor kita ternyata nyorot ke atas bukan ke bawah, otomatis jalan di depan ga keliatan sama sekali.

Gimana nih ?  mau dilanjutin apa engga ?

Eh, bensin kita dah mau habis nih. .

Ternyata kita semua lupa buat beli bensin dan gatau dimana ada jual bensin palagi di gunung men.

Kalo dilanjutin kita gatau udah sampai mana, mau balik lagi juga kita dah jalan mayan jauh. Baru kali ini gue naik gunung dengan Trail ga tau ada dimana, udah jalan sejauh mana, kira-kira jalannya masih jauh apa engga, karena emang ya gelap banget dan kabut menyelimuti kita, bintang-bintang di langit aja ga keliatan, paling ya bintang di matamu, IYA MATAMU.

Awalnya kita lanjutin perjalanan, ga lama setelah itu balik lagi Lol.

Lampu kami berfungsi tapi sama sekali ga bisa menunjukkan arah, sudah dipaksapun kayaknya bakal sia-sia aja malah membuat kami semakin stress out. Yaudahlah kita balik lagi.

Ternyata, ada sinar lampu yang menyala di tempat sebelumnya, sepertinya ada motor yang dateng juga, ditunggu-tunggu ternyata lampunya ga gerak, akhirnya kita puter balik lagi,

Ternyata sinar lampu tadi itu tenda orang camping, pantes ga gerak-gerak lampunya. Akhirnya kita berhenti disana, ga tau mau ngapain pokoknya berhenti aja, ternyata mas-mas yang ada di tenda itu baik banget, kita dibuatin api dari kompor yang ga seberapa itu, terus dikasih kacang, disuruh manjat, wkwkwkwkwk LOL

Iya mas, ini lampunya ternyata nyorot ke atas, ga bisa liat jalan ternyata.

DAN DAN DAAAAANNN. . .

Masnya ambil alat, sejenis solder (canggih) gitu (maap nih ga ngerti pertukangan), ternyata ada baut di bawah lampu untuk ngatur posisi lampunya. Dan mas-mas baik hati benerin sorot lampu motor kita. Ini nih yang buat gue percaya ungkapan lakuin aja perjalanan lo bakal tau kalo Tuhan sayang banget ama elo, buktinya ada-ada nya pertolongan yang ga terduga. Duh untung cowo lo mas, kalo cewe udah gue pinang dengan bismilah kali ya.

Lagi istirahat di sana, tiba-tiba ada rombongan motor gitu dan salah satu diantara mereka ADA YANG BAWA MOTOR MATIC, WTF. . Ternyata nih ya, ga cuma Jeep yang kesana motor bebek sama matic pun dihajar, GILS GILS GILS. . Padahal treknya jalan pasirnya surem gitu.

Gimana nih ? lanjut ga kita ?

LANJUUUUTTTT. . .

Lampu motor udah dibenerin, kita nya udah semangat lagi, efek dikasih kacang :v

Pokoknya nanti bakal ketemu palang beton pendek-pendek di sebelah kiri mas, ikutin aja ngiri mas, jangan ke kanan jauh-jauh, Asumsi kita sebelah kanan adalah jurang. Badan udah agak mayan juga, walaupun dinginnya kebangetan, kita izin untuk lanjut perjalanan,

BRUUUUUMMM

Hermon langsung ngebut dan hilang ditelan kabut dan Axa jadi panik.

“kak kita dimana ?”

“Jalannya bener ga ni kak ?”

“Kak Hermon main ngebut aja”

“harusnya pelan-pelan laah”

“wkwkwkwkwk

Gue cuma nenangin, udah jalan aja terus xa, bener kok jalannya.

Untung ga lama Hermon nungguin kita, dan bener nemu palang-palang pendek, kita ngikutin itu palang, dan jalanan masih pasir semakin lama makin dalem, beberapa kali motor kita terpeleset dan motor Hermon jatoh wkwkwwk

Tapi perjalanan itu adalah perjalanan yang bikin ga nyante, setiap ban motor meleset gue deg-deg an dan mencoba untuk kalem. . Tapi si Axa malah ketawa-ketawa aja wkwkwkwk

Sampailah kita di tenda-tenda besar, ternyata disana ada warung dan buat perapian di dalem tenda, kita berhenti untuk menghangatkan badan, Hermon dan Axa pesen kopi, dan gue masih ga berani pesen apa-apa. Ternyata itu adalah dataran pasir terakhir kalau mau pergi ke Penanjakan, yang katanya spot terbaik untuk menikmati sunrise sekalian dengan pemandangan Bromo dan Semerunya.

Bapak dan Ibu yang jaga disana ternyata suku asli Tengger, kalo denger kata Bromo gue selalu teringat film lama waktu gue masih SD judulnya Tara, Suku Anak Tengger. Mayoritas suku Tengger ini beragama Hindu, jadi selama perjalanan ada beberapa tempat untuk meletakkan sesajian, ga horor kok, lebih serem chat dibales singkat sama story cuma diseen aja.

Dari sini ke penanjakan berapa jam lagi pak ?

18 Kilo mas dari sini, sekitar 1 jam.

HOLY SHIT, ternyata jalan kita masih jauh. Si Axa terlihat udah mulai nyerah, tapi Hermon masih bersikukuh kita pergi ke penanjakan, aslinya gue juga udah mau nyerah. Tapi ya lanjutin aja.

Sekitar jam 2 pagi, sudah mulai banyak Jeep berdatangan, mereka mengantri untuk ikut nanjak. Kitapun bersiap-siap dan mulai ikut naik lagi. Beruntungnya jalan menuju penanjakkan itu sudah dibeton, jadi ga perlu panik roda bakal tenggelem karena pasir atau meleset, ga beruntungnya di sebelah kanan atau kiri jalan kita itu jurang, jadi harus hati-hati lagi, karena sedikit aja meleset nyawa taruhannya, belum lagi ini kali pertama kita ke sana. Kita harus bersaing denga barisan banyak mobil Jeep itu, ternyata banyak yang mau ke Bromo.

Dan bener, trek yang kita lewati itu nanjaknya nauzubillah, serem coy, kadang nanjak sekalian nikung, ga sedikit ada tikungan tajam, sekali lagi nikung, mungkin kami jadian., terus dikasih tau kalo Jeep disana itu pada ga mau ngalah. Ga ada sama sekali jalan datar, semua alur jalannya di dominasi tanjakan, Beruntung ga sampai satu jam kita sampai di sana. Dan diatas sudah banyak jeep jeep terparkir, sangkanya kita bakal menjadi orang yang terdahulu sampai sana, ternyata engga ehe.

Sampai di penanjakan jam 3 pagi, dan kita nunggu sunrise yang akan muncul jam setengah 6 pagi, 2 jam lebih harus dingin-dinginan di penanjakan men. Dan kebiasaan gue, sampai di penanjakan selalu mencar sendiri dari rombongan dengan pake helm, seneng amat sendirian gih gih.

Samudera awan

Sunrise pun muncul, tapi gue malah bingung sendiri, nih orang banyak pada ngeluarin kamera dan smartphone nya merekam momen matahari terbit. Gue liat kiri kanan, njay cuma gue yang ga peduli dengan kamera, gue coba menikmati matahari yang perlahan terbit dengan mata kepala gue, lalu pasang headset dengerin lagu Hillsong. . MANTUL.

Belum sampai jam 7 pagi kita memutuskan turun, karena manusia-manusia di penanjakan banyak banget, pemandangannya sih bagus banget tapi bikin sumpek. Kita turun, dan beberapa kali berhenti untuk poto, pemandangan Bromo dikelilingi kabut yang sepeti lautan itu bagus banget sih. Ga cuma di penanjakan, tapi ada beberapa tempat yang bagus melihat pemandangan bromo dan samudra awannya itu.

Turun dari jalan beton, kita sampai di tempat perapian yang semalem dan berhenti disana lagi, menunggu berharap kabut akan segera turun, tapi ternyata ga turun-turun, kami masih disana, Gue, Sam, Hermon pesen pop mie, makan, terus nyoba tidur sambil berharap kabut akan turun.

Pulang sekarang kita ?

Kabutnya makin tebel kak, jalan ga keliatan kata Axa

Akhirnya, satu jam lebih kita disana sampe bosen banget.

Yaudahlah kita pulang aja, semua bersiap, bayar semua yang dipesen, dan pulang.

Sekitar 10 menitan jalan di pasir laknat itu, tiba-tiba, kabut mulai menghilang, dan semua pemandangan terlihat jelas.

WANJAAAAAAAYYYY

Ternyata jalan yang kita lewatin malem-malem itu adalah padang pasir yang luaaaassss banget, pagar beton pendek itu penanda kalo motor dan mobil ga boleh masuk ke area itu. Kita hati-hati jalan semalem takut masuk jurang, dan ga ada jurang sama sekali, dan baru sadar kalo selama perjalanan semalem KITA NGELILINGIN GUNUNG BROMO.

Dan pemandangan menakjubkan itu ada disepanjang kami melihat.

Kami berhenti dan memutuskan naik ke kawah.

Tuhan emang baik banget, kita disuruh istirahat agak lama, untuk bersiap dengan kekuatan yang bagus berpetualang lagi. Agak lama juga sih ada disana, untuk kesekian kalinya gue memisahkan diri, jangan dicontoh ya gengs. Gue naik kawah sendirian dan emang bagus banget. Ga perlu waktu yang lama untuk sampai di kawah ini sekitar setengah jam an lah udah sampe, ga tinggi sih, tapi bikin ngos-ngos an.

Dari tengah kawah itu, bau belerang nyengat banget gue lupa bawa masker, ada isu kalo jam 10 keatas racun belerang akan naik keatas, jadi diatas kita ga lama-lama. Turun lagi ke bawah. .

Pergi ke parkiran. .

Ambil motor

Pulang

Karena udah tau trek yang ada, terus semua nya adalah padang pasir, ga ada yang perlu dikuatirin lagi, Axa tancap gas penuh, kita pergi ke malang untuk kembali ke Batu.

Sampai Malang sekitar jam 2 an, dan sampai penginapan di Batu jam 4 lebih. . Kami bebersih diri, packing, karena malam ini harus balik ke Semarang.

Jam setengah 9 malem Travel menjemput kita, Samuel, Axa, Hermon udah tidur bentar karena kecapekan, gue tahan-tahanin buat ga tidur biar nanti di mobil bisa tidur pules.

Ternyata mereka bertiga yang lebih pules tidur di mobilnya.

Dan untuk pertama kalinya, gue naik travel. . . . . . pake sarung wkwkwkwk

Satu perjalanan yang berbeda udah gue, hermon, axa sama samuel lewati, percaya deh ini akan jadi kenangan yang terus membekas di memori kita, kecuali salah satu dari kita ada yang kepentok meja terus amnesia. Kalo diflashback, ada perjalanan-perjalanan yang tidak menyenangkan yang kita lewati, ada pertolongan-pertolangan ga terduka yang kami terima, dan juga ada perjalanan yang terencana dadakan yang kami lalui. Itu keren coy, percayalah setiap perjalanan itu mengisi jiwa kamu dengan hal-hal yang ga bisa dinilai dengan materi ya walaupun semuanya butuh materi.

Jadi kapan kamu mau keluar dari zona nyaman mu, menikmati alam, menyapa semesta, dan kita saling mengenal ? wkwkwkwkwk

Leave a Reply