Tragedi di Warung Padang

Pendahuluan

Selesei makan malam yang indah (di kucingan), tiba-tiba terbesit dalam pikiran untuk menuliskan orang-orang yang pernah patah hati dan curhat ke saya, Dulu waktu saya jadi ahli surga yang terlihat sangat rohani banyak teman-teman, adik, kakak, gebetan, selingkuhan yang curhat ke saya karena menganggap saya adalah sosok yang bijak, berhikmat dan penuh dengan pengurapan Roh Tuhan atau saya nya aja yang terlalu sibuk ngurusin urusin orang lain. Sekarang saya lebih sibuk dan enjoy ngurusin badan sendiri dulu, lingkar pinggang semakin bertambah.

Saya bayangkan dulu pada waktu terjadi moment-moment orang yang sedang patah hati, saya melihat hal itu adalah hal yang serius perlu konferensi meja bundar dengan musyawarah mufakat dari para pemimpin seluruh Asia Afrika termasuk antara orang tua kita untuk menyeleseikannya, namun kerajaan api sudah berubah berubah, saat saya flashback kembali, kok apa yang dulu terlihat serius malah sekarang jadi lucu. Banyak peristiwa-peristiwa yang saya alami dulu dengan berbagai macam perasaan, sedih, sebel, geram, kecewa, marah dan masih banyak hal lagi, namun sekarang ketika saya mengingat hal tersebut saya hanya bisa SENYUM IBLIS dengan berkata “hhhm, dulu ternyata dia rapuh sekali”

Apa yang akan saya ceritakan sebenarnya adalah kisah nyata, namun untuk melindungi identitas tersangka, segala atribut yang berhubungan dengan identitas para pelaku yang sebenarnya korban dari penghancuran hati akan tetap dirahasiakan, dan saya akan menceritakan dengan nama-nama yang bukan sebenarnya.

Oh iya satu lagi, ceritanya memang berdasarkan kisah nyata, namun cerita yang saya tuliskan tidak benar-benar utuh itu faktanya *camkan itu*. Lalu karena banyak cerita yang akan saya tulis jadi bentuk ceritanya akan menjadi beberapa bagian saja, cukup lihat tag and categories di blog ini saja

 
First Story “Tragedi di Warung Padang”
Sebut saja Sri, because she very hot *kebanyakan makan sambel*, mbak tingkatku waktu aku kuliah di Undip, kita memang cukup akrab walau hanya sebatas MBAK-ADEK saja. Di suatu sore si mbak sri ini memasang pm bbm sedih dengan emotnya yang penuh air mata. Lekas saja saya chat si mbak ini
S : Saya
M : Mbak Sri
S          : Mbak, kenapa ?
M         : Gapapa gih, sedih aja
S          : Sedih kenapa ? putus ya
M         : Hahahaha, iya
S          : Weh, kok bisa mbak ?
M         : Sebenernya karena masalah sepele gih, tapi ya gitu panjang ceritanya
S          : Oalah, yang sabar ya mbak paling juga balikan lagi
M         : Eh gih, temenin mbak makan yuk, mbak belum makan dari dua hari yang lalu
S          : *ebuseet* oke deh mbak, makan dimana ?
M         : Di Padang RJaya yang deket bulusan saja
S          : Oke, otw, TUNGGU DI DEPAN.

 Lalu saya pergi ke kost mbak Sri, menjemput dia untuk pergi ke warung padang. Sesampainya di warung Padang RJaya, saya parkirkan motor dahulu lalu kita masuk ke dalam warung padang, si mbak memesan nasi Padang beserta uda-uda nya, saya yang kebetulan sudah makan hanya memesan Juice Mangga. Nasih Padang dengan sang uda pun datang dan aku memulai percakapan.

“Jadi gimana cerita nya mbak, kok bisa putus gitu ?” Tanya saya sedikit penasaran

“ Gara-gara hal sepele sih gih, dia nya aja yang kaya anak kecil” jawab mbak Sri sambil menyantap nasi padangnya dengan lahapnya *dua hari ga makan cuy*

“ Hoalah, gara-gara apa mbak ?” pancing saya lagi
“ Ya gitu, jadi dua hari kemarin itu kita chat2an kan ya” jawabnya
“Lalu ?” tambahku

“Jadi dia bilang dia abis dari wonosobo ngurusin kerjaannya gitu, terus sekarang lagi di perjalanan, yaudah aku bilang nanti aja chatnya kalo dah sampe rumah baru chat lagi, dia bilang oke, terus aku bilang kalo dah sampe rumah telpon ya mas, aku tungguin loh” jelas mbak Sri yang masih dengan semangat makan nasi padang terenak se Negara Tembalang.

“Terus ?” tanyaku lagi

“Ternyata dia lupa nelpon aku, aku nunggu dia telpon sampe ketiduran gih. Kan kesel aku jadi nya, pagi nya si mas bilang kalo dia lupa nelpon aku karena nyampe rumah dia langsung  tidur kecapekan, yaudah aku bilang gapapa ke si masnya, ya waktu itu masih kesel juga sih gih” jelasnya

“hoalah, terus ?” imbuhku

“Yaudah besoknya, kita masih chat-chatan gitu, tapi ya aku jawab sekedarnya karena kan aku cewe dan aku masih kesel banget karena kejadian kemaren gih, dia aku kenapa, aku jawab ga kenapa-kenapa cuma agak kesel aja. Terus masnya nelpon aku bilang, Sri aku capek kalo kamu kaya gini terus, dikit-dikit kesel, dari kemaren kamu juteklah, betelah, kesellah, besok apa lagi ? aku ga kuat kalo kamu kaya gini terus, mending kita udahan dulu deh Sri. Oh yaudah, kalo mas mau nya begitu aku juga gapapa” Cerita mbak Sri padaku

Tiba-tibaa. . . . .  . . .
BRRRRAAAAAAAKKKKKKK, Mbak Sri memukul meja dengan kekuatan penuh
“ITU KAN KANAK-KANAK BANGET GIH” Teriak mbak Sri
“MASA GITU AJA PUTUS” Tambahnya dengan emosi yang meluap-luap

Saya yang tepat di depan mbak Sri spontan saja kaget dengan sedikit ke belakang mengaktifkan mode pertahanan dengan tangan kedepan nyaris menumpang tangan ke kepala mbak Sri, nyaris saja saya bilang

“IBLIS DALAM NAMA TUHAN YESUS, KELUAAAAAARRRRRRRRR”

Yang terakhir itu boongan, saya kaget, bingung, bloon, ga ngerti harus bertindak apa, akhirnya saya sadar seisi warung padang tertuju pada meja kami dengan tatapan mereka yang penuh tuduhan bersalah kearah saya

Tiba-tiba saja saya punya karunia untuk membaca pikiran orang-orang di sekitar kami
. . . . “kampret ini tega banget, mutusin pacarnya di tempat makan gini”
. . . . “Duh kasian mbaknya, padahal cantik mau aja ama laki-laki bego”
. . . . “Itu laki-lakinya bodoh bets, masa cewe secantik dia di sia-siain”
. . . . “Eh ada apa, eaaaaaa drama, dramaaaa dramaaaa nyataaaa”

Selama 23 tahun saya hidup, saya belajar ada dua hal kengerian yang benar-benar kejam yang harus di hindari, Pertama menghadapi cewe PMS, yang kedua ketika cewe diputusin minta temenin makan. Dan akhirnya saya bersumpah apapun yang terjadi, semendesak apapun itu SAYA TIDAK AKAN PERNAH MAU NEMENIN CEWE YANG BARU PUTUS MAKAN BARENG APALAGI DI WARUNG PADANG. T.I.T.I.K

Leave a Reply