Kamu nda patah hati sendirian kok, tenang aja

Move on itu gampang, harapan yang sudah terlanjur besar dihancurkan itu yang berat

Awalnya tiba-tiba ada seseorang dm ig gue, dia nanya dan minta pendapat tentang pasangan beda agama, kasus antara Katolik dan Protestan, setelah panjang lebar ngobrol gue tanya, tau ig gue darimana soalnya dia juga ga follo gitu dan dia jawab kalau dia ketik random di kolom search “pemuda kristen” dan muncullah nama gue, gue tau itu jadi heran sendiri kok bisa ada rang random kaya gitu ternyata wkwkwkwk

Dari situ jadi kepikiran gimana kalo buat sesi polling di IG story tentang mudah atau engganya move on, dan kalo ada yang mau cerita pengalaman tentang ‘move on’nya gue persilahkan. Awalnya gue ga berharap banyak tapi ternyata hasilnya melebihi harapan gue sendiri terus gue janji mau share sesuatu perspektive tentang move on ini.

Alhasil jadilah tulisan ini, sebenernya udah beberapa kali nulis tema yang mirip-mirip tentang move on itu read my previous post in here and here. saya lakuin riset kecil-kecilan di twitter kebetulan ada yang threat tentang pengalaman mereka move on itung-itung buat nambahin referensi pandangan di campur dengan kisah kegagalan pribadi membangun cinta dan memaksakan diri buat move on. Dan tentunya banyak banget pelajaran yang bisa gue simpen untuk gue sendiri dan bahkan mungkin ada yang membutuhkan suatu saat nanti.

Oh iya, disclaimer dulu, gue nulis ini bukan karena sedang atau akan berusaha move on ya, overall gue sedang (memaksa) baik-baik aja, ini pure tulisan dari perspektive gue sendiri

Oke here we go. . .

Dari banyak kasus move on bisa disimpulkan ada dua bagian besar pola yang sama, mereka yang cintanya harus berhenti, entah itu perbedaan prinsip, agama, budaya ataupun diselingkuhin dan mereka yang (harapannya) diabaikan sebelum berjalan bersama (ini gue sih). Dua-dua nya sama-sama menyakitkan. Bukan apa-apa, karena cinta melibatkan perasaan, perasaan membangun harapan, dan kekecewaan terbesar dari hidup itu justru dari harapan besar yang ga tercapai. Kesalahan pertama kita adalah menempatkan harapan pada sesuatu diluar kendali kita, hasilnya kita ga bisa mengendalikan sesuatu itu. Jadi ada kemungkinan yang sangat besar hidup kita hancur (untuk sesaat) perkara cinta dan pasangan hidup ini.

Kalo dia sudah ga memperjuangkan kamu, kenapa kamu harus memperjuangkan dia ? (pexels.com)

Sebenernya yang pertama hancur ketika elo breaking up itu bukan hati, karena hati definisinya abstrak, ga jelas, jadi lo ga tau apa yang mestinya lo lakuin karena bukan hati masalahnya tapi yang rusak itu adalah SELF LOVE dan HOPE. Self love lo rusak kebukti dengan ketika lo patah hati lo menyakiti diri lo sendiri, begadang, nangis semaleman, alkohol, rokok, ngiris nadi pake silet, dengerin lagu kufaku dan kangen band, minum rinso, main tik-tok, dll. Buruknya lagi kalo self love udah rusak, lo memandang diri lo menjadi lebih hina, lo ngerasa ga layak mendapatkan cinta, dia aja ninggalin gue berarti emang gue ga berharga ya ? cuma negative vibes yang lo dapetkan disini. Lo kehilangan jalan gimana buat lo loving yourself. Self love ini beda dengan egoism ya, kalo self love itu tentang lo mencintai dan buat diri lo jadi damai dan bahagia, sedangkan egoism itu tentang bagaimana lo mementingkan diri lo sendiri dengan merugikan orang lain.

Kalo lo tau yang rusak pertama adalah self love, seharusnya yang lo perbaiki adalah self love lo, dengan apa ? buat banyak kesibukan yang positif, lakuan hal-hal yang lo senangi, makan makanan favorit lo, pergi ketempat yang baru, lakukan hal-hal yang baru, jadilah orang gila untuk kebahagiaan diri lo tanpa harus ganggu orang lain. Awal gue memutuskan berhenti dan move on dari Caroline gue pergi ke kampung inggris, Pare, Kediri selama dua bulan. Gue juga pernah ngetrip motoran lima jam sampe ke cumbri, perbatasan jawa tengah dan jawa timur terus pergi ke Bandung selama seminggu cuma perkara hide-hide-an ig story doang, kalo dipikir-pikir lagi sekarang receh sih, tapi lagi-lagi masalah perasaan itu emang receh tapi bikin gila. Si buat threat ketika dia batal menikah escapingnya bisa travelling ampe 12 negara dalam 2 tahun, duit darimana ? rencana tabungan nikah yang batal itu, gokil sih. Nah, Kalo lo dah nemu love self lo itu berarti lo udah menemukan diri lo sendiri, kalo lo dah nemuin diri lo, lo akan menghargai diri lo tanpa harus ada pengakuan dari orang lain.

Be yourself, there is no one better (Source : pexels.com)

Kalo lo udah bisa buat diri lo sendiri bahagia, lo ga akan nuntut orang lain buat diri lo bahagia

Yang jelas move on itu dibutuhkan kesungguhan hati, meskipun bukan tentang durasi waktu sangat mempengaruhi kita. Kadang lebih baik buat kamu untuk tidak tahu apa-apa, itu bisa melegakan pikiranmu dan bikin kamu ga jadi banyak pikiran. Kalo lo ga kuat, mending lo putuskan semua akses yang membeberkan info tentang dia, uninstal Ig, gausah main twitter, apus semua screenshot chat tentang dia, apapun dah.

Temen gue dulu awal-awal putus bilang “rencana masa depan yang kita buat udah terlalu jauh dan semua berakhir disini kak” dengan lesunya dia bilang sambil ndelosoran di lantai kost gue, dia uninstal sosial media dia untuk meredupkan bayang-bayang tentang sesorang yang dulu hampir tiap malam minggu selalu bersama.

Enam bulan berlalu, kemarin untuk pertama kali nya dia update Instagram Story

“. . . . . I AM BACK ASSHOLE”

Iya, ini buat elo kus, Markus. . . thanks to me later wkwkwkwk

Ketika lo masih dalam masa memulihkan self love lo, gausah bounding dengan nyari pelampiasan, itu ga akan berhasil, sekalipun berhasil kemungkinannya kecil banget, yang ada lo akan melukai orang lain karena luka yang lo punya. Mending lo buat kesibukan yang buanyaaakk karena kita tau di otak kita ga ada sistem hapus, lo ga bakal bisa hapus semua memori yang ada kecuali lo amnesia ato lupa naro otak dimana. Yang bisa kita lakukan adalah coba memudarkan sekecil-kecilnya dengan menimpa dengan kenangan yang baru.

Yang lebih bngst sebenernya kadang yang kita rindu itu bukan tentang orangnya, tapi kenangannya – ehe

Oh iya, selagi buat banyak kesibukan, ada satu yang harus lo lakuin selagi lo lakuin hal-hal itu ; mengampuni.

You forgive not because they deserve it, but because you deserve peace.

Gampang ? tentu aja engga. Mengampuni bukan berarti terus mengingat-ingat dia terus tapi dengan mempersilahkan semua yang sudah dia lakukan lewat di hidup lo tanpa dakwaan atau playing victim. Gimana cara nya ? menjadi lebih deket sama Pencipta, Buat yang kristen mulai baca Alkitab dengerin lagu-lagu rohani, percayalah itu bakal ngebantu lo banget, walaupun ga instan ya, ini bukan indomie goreng pake rawit tambah telor ceplok, semua butuh proses dan proses butuh waktu. Buat yang Muslim, mulai sholat lima waktu tanpa bolong, baca Quran, sholat tahajud buat yang atheist, nurut aja ama emak lo :”).

Di masa-masa seperti ini biasanya kebanyakan orang (ga semuanya) butuh dukungan dari orang-orang terdekat, lo bakal terbantu kalo lo punya temen-temen yang bawa positive vibes buat lo, bukan temen yang bawaannya ngeluh terus atau selalu comparing permasalahan lo dengan pengalaman dia, atau malah orang-orang yang ngetawain atau ngerendahin kesedihan lo, atau orang-orang yang terlihat ngebantu dengan nasehat-nasehat supernya padahal mah ga ngapa-ngapain sama sekali. Jauhin deh toxic people kaya gitu. Gue punya ring pertemanan yang banyak, tapi orang-orang yang deket sama gue ga banyak tapi berkualitas. Ada yang bilang lima orang terdekat lo itu adalah representasi dari diri lo sendiri.

Setelah lo ngerti sama diri lo sendiri dan tau gimana cara membahagiakan diri lo yang kedua ya mulai lagi bangun HOPE yang baru, toh harapan yang lama ga bisa dilanjutin kan wkwkwkwk, disini biasanya lo udah sampe di stage acceptance, mulai lagi dengan hidup dan level hidup yang baru, re-list lagi mimpi-mimpi dan segala pencapaian yang ingin diachieve, buat big design tentang hidup kedepan seperti apa dan apa langkah kecil yang bisa  dibuat untuk menuju kesana. Bikin sesuatu yang itu mencerminkan lo banget, atau sesuatu yang mau dilakuin, mau lagu kek, blog atau buku kek, apapun itu mulai fokus dengan hal-hal yang membangun hidup lo sendiri.

let your hopes, not your hurts, shape your future (source : pexels.com

Hope ini adalah satu-satunya alasan kenapa kita masih hidup. Lo boleh kehilangan semuanya, tapi ga boleh kehilangan harapan, Hope itu alasan kenapa lo masih bisa hidup sampe sekarang, rang orang tanpa hope itu kaya zombie raganya hidup tapi jiwanya mati.

Ga ada salahnya juga buat menikmati grievance stage, kalo lo bisa ngeliat lebih dalam ada keindahan (kecil) dari sebuah luka, buktinya gue pulang dari Bandung ke Semarang subuh-subuh gue dengerinnya Distilasi Alkena. Kadang juga dengerin lagu-lagu Krispatih, badai emang kmprt kalo buat lirik lagu, itu sakit banget sih tapi nikmat wkwkwkwk

there is beauty in pain

Move on itu emang berat dan menyakitkan tapi ga move on akan buat elo tersiksa dan berhenti disitu, semua ini sebenernya untuk kebaikan lo sendiri juga. Gue ngeliat orang-orang yang udah berhasil move on keluar dengan pribadi yang lebih baik, lebih hebat dan lebih berkualitas karena mereka sudah menemukan dirinya dan membahagiakan dirinya. Kalo lo sudah bisa buat diri lo bahagia lo ga lagi nuntut orang lain buat bahagiain elo sendiri

Ketika lo udah udah berhasil move on, gausah buru-buru buat cari pasangan, satu pesan ibu gembala gue yang selalu gue inget.

“Love when you are ready, not when your lonely”

Kenapa? Karena orang yang kesepian adalah orang yang lapar. Orang yang lapar akan mengambil apapun untuk mengenyangkan nya. Orang yang lapar akan banyak meminta daripada memberi

So, kaka su siap buat move on ? People change, things go wrong, shit happens, but life goes on.

Leave a Reply