4 Alasan Kenapa Kamu Harus Coba Nonton Bioskop Sendirian

Everything I learned I learned from the movies – Audrey Hepburn

Sebagai movie addict, gue selalu menyempatkan diri untuk nonton beberapa film di bioskop. Nonton film, dengerin musik, baca buku udah jadi tiga hal yang ga bisa lepas dari kehidupan gue. Karena ketiga hal tersebut punya fungsinya masing-masing, misal, dengan baca gue bisa menumbuhkan imajinasi sedangkan musik dan film menumbuhkan rasa. Baik nonton, dengar dan baca menurut gue punya ke dua hal tersebut (rasa dan imajinasi) tapi semua punya porsinya masing-masing.

Menonton film di bioskop itu bisa kasih kesan berbeda dari sekadar nonton film di laptop ataupun pc, ya meskipun gue ga sering-sering amat nonton di bioskop. Tapi emang film di bioskop itu menawarkan sensasi tersendiri terhadap rasa dan pesan yang disampaikan.

Entah kenapa, film yang ditonton di bioskop sensasinya bisa beberapa kali lipat dibanding kalo nonton lewat laptop, sudah pasti dari efek layar super lebar dan sound yang udah diatur dengan sedemikian rupa. Jadi nonton horor bisa jadi lebih mencekam, nonton romance bisa jadi lebih romantis, nonton action bisa lebih dramatis.

Nah, beberapa bulan terakhir, gatau ini mulai sejak kapan, gue lebih sering nonton bioskop sendirian. Kayaknya sejak tahun 2018 itu gue udah jarang banget nonton ngajak orang lain, kalaupun ngajak ya pasti dengan niat lain, enggak cuma nonton aja.

Apalagi semenjak pindah dan mengasingkan diri ke Solo, tercatat sejak saat itu gue selalu nonton sendirian. Di sini, tempat favorit gue itu Solo Square, kenapa? Karena Gramedia sama Bioskopnya sebelahan jadi ya bisa sambil menyelam minum air, tipikal orang egois yang ga mau buang-buang waktu bat aing.

Ternyata nonton sendirian itu seru tau, walaupun awal-awal kaya anak ilang, jomblo ngenes, orang depresi atau apalah itu. Banyak yang beranggapan kalau nonton sendirian seperti terlihat orang yang perlu dikasihani banget.

Ternyata engga men, buat gue sendiri memang ada saat-saat kamu bisa bersama dengan teman-teman bercanda, melemparkan guyonan, tertawa bareng-bareng, tapi ada waktunya juga kamu harus bisa take your time dan menikmati sesuatu hal seorang diri. Bukan untuk menyingkir dari lingkungan tapi ya waktu sendiri aja.

Nah, setidaknya ada beberapa hal baik dan positif  yang bisa gue ambil dari seringnya nonton di bioskop sendirian ini.

1. Menjaga Mood

 

Siapa yang mau nonton film di bioskop niatnya untuk naikin mood malah bikin mood berantakan?

Yang paling gue ga suka ketika nonton bareng temen itu ada banyak tahap ga penting yang harus dilalui, dari nentuin mau nonton film apa, nyari waktu yang cocok kapan semuanya ada waktu kosong, sampe proses tunggu-tungguannya, belum lagi kalo harus terlambat masuk bioskop padahal sebelumnya kita udah siap aseli itu nyebelin bats.

Apalagi gue sering banget ngajak orang buat nonton film, kesalahan dah itu.

Karena tipe dan karakter orang beda-beda, jadi semua tergantung motivasi buat nonton itu apa, kalau emang tujuannya untuk menikmati, menghibur dengan film itu, lebih baik nonton sendirian deh, ga perlu banyak hal yang diluar fungsi dan tujuan yang perlu lu lakukin.

Tapi kalo nonton film di bioskop sebagai sarana untuk mempererat sebuah hubungan atau lagi modush sama gebetan ya itu lain cerita. Tapi ya nonton di bioskop buat modus itu sebenernya cuma ajang pamer aja sih, momen buat ngobrol dan mengenal satu sama lainnya dikit banget. Kalo bisa modus dengan ngajak nonton itu jadi opsi terakhir saja kawan.

2. Menjaga Ekspektasi

 

Sebagai orang yang suka film, gue dulu paling semangat banget ngajakkin temen buat nonton bareng.

Buat apa? supaya mereka juga ngerasain kesenengan gue waktu nonton bisa dialami sama mereka juga. Simpel, tapi sebenernya kan kita gatau film yang kita tonton itu bagus atau enggak, ngebosenin atau hanya sekadar kaleng-kaleng.

Masih syukur kalo film yang ditonton bagus, kalau ternyata malah sebaliknya, gue yang sering menjadi inisiator seperti punya beban masa lalu, semacam penyesalan lah kalo ngajak orang tapi ternyata filmnya di bawah ekpektasi.

Apalagi waktu lagi nonton, sekali-kali gue lirik temen di sebelah mulai ga menikmati filmnya, main hape dan tampak bosan, udah tuh gue juga mulai resah banget, bukan karena filmnya, tapi ngerasa berdosa karena udah ngajak nonton film itu.

Belum lagi kalo ada yang ngomel-ngomel nyesel nonton film yang begituan, ceritanya ga menarik lah, kurang serem lah, bla bla tentu juga bikin males sendiri mas e.

Tiap orang punya selera dan genre filmnya masing-masing. Ada yang suka film genre itu, ada yang suka film dengan genre yang berbeda. Kalau lu nemu temen yang sama-sama suka genre tertentu, itu bisa jadi kesenangan tersendiri, bisa nonton bareng dan bahas film dengan seru. Tapi kalau beda, ya jangan dipaksain. Ga semua suka nonton film horor, ga semua suka film yang deep, ya udah gausah dipaksa,

 3. Menjaga Hati

 

Nonton film di bioskop sendirian juga bisa melatih kamu untuk lebih peka dengan diri kamu sendiri. Dengan sendirian kita bisa self talking, mencoba berbicara dengan jujur sama diri sendiri, itu bisa jadi satu self healing yang cukup ampuh. Selain itu, kamu juga bisa lebih menikmati film nya dan juga dirimu sendiri.

Ga ada salahnya untuk sejenak pergi menyingkir untuk menyenangkan dirimu sendiri, mengapresiasi buat setiap usaha karena sudah mau menjalani kehidupan. Ada banyak cara orang menemukan selflove mereka masing-masing, salah satunya ya dengan nonton film di bioskop sendirian.

Biasanya, gue nonton ketika abis kerja, ambil jadwal film yang tayang sekitar jam 4 atau 5 an sore, kelar kerjaan langsung pergi ke bioskop, kalo masih ada waktu nyisa dari jadwal sempetin buat ke Gramed, nyari buku atau sekadar liat-liat aja. Kalo emang udah mepet ya langsung masuk ke XXI nya.

Selesei nonton bioskop kadang mampir ke toko buku atau langsung pulang, beli makan dan makan di kost an. Alhasil seharian itu bisa kerasa capek, tapi bukan capek yang menderita, beda capek tertekan dengan capek yang puas, ditinggal tidur dan besok masih bisa bersyukur lagi.

Kita bisa merefresh otak dan jiwa kita dengan hal-hal tersebut, mungkin bukan sebuah semangat baru yang menggebu-gebu, tapi bisa jadi satu serpihan harapan baru untuk melewati lintasan waktu di hari ini yang kadang buat suasana hati jadi ga tentu.

4. Learn To Be Independent

 

Ada kutipan yang bilang “if you want to be strong, learn how to fight alone.” Secara pribadi gue sangat setuju dengan statemen itu. Mencoba berdiri sendiri, dengan pemikiran yang mandiri itu bisa melatih diri lo untuk jadi lebih kuat walaupun ga ada seorang pun ada di belakang lo.

Lah, hubungannya dengan nonton film di bioskop sendirian apa? Ya kalo persoalan nonton per nontonan aja lo masih belum bisa mandiri, bagaimana persoalan yang jauh lebih rumit daripada itu (Tapi ga semua kasus seperti ini ya).

Nonton film sendirian itu secara tidak langsung kamu belajar untuk memilih dengan merdeka film apa yang mau kamu tonton, kapan waktu yang kamu sediakan, dan prakiraan mau berangkat jam berapa dan pulang jam berapa, sebelum nonton mau ngapain, udah nonton juga mau ngapain, langsung pulang atau mampir-mampir dulu. Terkesan simpel, tapi udah banyak keputusan-keputusan mandiri yang sudah kamu lakukan. Dan kamu juga tau konsekuensi akan hal tersebut.

Ga ada salahnya mau nonton sendirian, cuma berdua atau ramean dengan temen. Semua punya jenis kesenangannya masing-masing, kamu tinggal pilih mau nyari kesenangan yang seperti apa. Masing-masing kesenangan bisa kasih energi baru kok, jadi kamu bisa tentukan dengan tujuannya sendiri.

Leave a Reply